Minggu, 03 Februari 2013

Pantun Jenaka Paling Lucu

Seperti yang telah di beritakan bahwasanya tertawa itu sangat baik untuk menjaga kesehatan tubuh, karena tanpa di sadari di saat kita sedang tertawa kulit perut kita seperti sedang berada dalam pijat refleksi. Dan lambat laun perut kita akan mengecil menjadi sebuah tubuh yang sangat ideal.


Kumpulan Pantun Jenaka Paling Lucu

Untuk pembuatan pantun itu sendiri caranya cukup mudah, bahkan anak SD juga dapat membuat sebuah pantun yang sangat lucu. Pada umumnya pantun mempunyai sajak AAAA atau juga ABAB yang dimana di dalam isi pantun tersebut terdapat sindiran–sindiran.

Untuk membuat suasana lebih santai sejenak, silahkan baca kumpulan pantun jenaka lucu paling gokil update terbaru dan terlengkap di bawah ini. Kami persembahkan kata-kata pantun jenaka paling lucu buat pacar, sahabat, anak-anak, sampai orang dewasa.

Ada aki-aki
Makan kue pancong
Gue kira laki-laki
Eh... ternyata bencong

Pergi ke Giant membeli papan
Di atas meja ada pensil muntul
Jika kamu ingin pergi ke hutan
Hati-hati dikejar macan tutul

Miara itik
Ditanah gurun
Muka mu cantik
Kaya monyet ngelamun

Hujan turun rintik-rintik
Duduk berdua di teras rumah
Ingin punya cewek cantik
Syaratnya rumah dan mobil mewah

Ambil ranting daun berduri
Semak belukar diambil sebagai bukti
Kalau kencing jangan berdiri
Kasihan dunia lain yang menempati

Ada tuyul ketemuan
Ada juga kuntilanak
Kalau kamu takut begituan
Udah aja jadi anak

Baju baru dipake sayang
beli dimall pake atm mandiri
knapa semua pada kabur sayang
itu karena kamu belum mandi

Beli kentang dibuat rujak
Biar mantap ditambah sambal
Tidur terlentang tiada nyenyak
Tidur tengkurap ada yang mengganjal

Jalan jalan ke pabrik tahu
Tahunya belom di olah
Jangan dulu kau suka padaku
Karna aku masih sekolah

Ada mobil ada tas
Ada manusia ada motor
Ada monyet yang sepatunya lepas
Lama-lama kakinya akan kotor

Lupa sama tuhan, itu dosa
Lupa sama temen, sudah biasa
Lupa sama kamu, mana bisa ?

Hari minggu sudahlah siang
Setelah siang menuju petang
Ditunggu tunggu gak juga datang
Sekali datang kok nagih utang

Bunga mawar tangkai berduri
Laris manis pedang cendol
Aku tersenyum malu sekali
Ingat dulu suka mengompol

Pergi ke pasar naik onta
Membeli anting intan permata
Gak peduli situ udah tua
Yang penting saling mencinta

Jangan mkan di dalam kamar
Nanti lupa dan ketinggalan
Jngan biarkan hati terbakar
Nanti merana berkepanjangan

Burung Kakak Tua
Hinggap di jendela
Nenek sudah tua
Giginya tingal dua

Geylang si paku Geylang
Geylang si rama-rama
Pulang marilah pulang
Marilah pulang bersama-sama

Pok amai-amai
Belalang kupu-kupu
Bertepuk adik pandai
Malam nanti upah susu

Buah semangka
Buah duren
Gak nyangka
Gue keren

Kalau ada sumur diladang
Bolehlah kita menggosok gigi
Kalau anda diwarung padang
Bolehkah kita ditraktir lagi

Tidak ada komentar: